LEAD TIME

Ya, istilah lead time seringkali mengacu pada waktu tunggu untuk dari suatu awal sampai suatu akhir. Nah, dalam rantai pasok juga mengenal istilah lead time yang dapat Anda pelajari berikut ini.

Untuk memulai pemahaman mengenai lead time mari kita pelajari terlebih dahulu mengenai perioritas persaingan. Salah satu prioritas persaingan adalah berkaitan dengan waktu yang berarti berkaitan pula dengan lead time.  Prioritas persaingan tidak terlepas dari strategi kompetitif perusahaan. Strategi operasi yang berlandaskan pada konsumen menggambarkan tujuan jangka panjang perusahaan. Hal ini juga memerlukan dukungan dan kerja sama bagian operasi dan pemasaran untuk dapat mengikuti keinginan segmen pasarnya dan menerjemahkan keinginan tersebut sesuai kemampuan perusahaan. Analisis pasar mengidentifikasi kebutuhan dan keinginan pasar yang dapat dipenuhi perusahaan untuk mendapatkan keunggulan kompetitif di tiap segmen pasarnya. Memenuhi keinginan pasar kedalam kapabilitas area fungsional perusahaan harus diikuti oleh pengembangan kapabilitas tertentu. Pada bagian ini, Anda akan mempelajari mengenai kapabilitas yang berkaitan dengan produk atau jasa itu sendiri, sistem pengiriman, dan faktor volume. Sebuah perusahaan memperoleh keuntungan dari sistem operasinya dengan mengembangkan satu atau lebih kapabilitasnya. Terdapat delapan kemungkinan prioritas persaingan dalam perusahaan yang terbagi menjadi empat kelompok seperti berikut:

  Biaya 1. Operasi biaya rendah
  Kualitas 2. Desain dengan performa tinggi
  3. Kualitas yang konsisten
  Waktu 4. Kecepatan pengiriman
  5. Ketepatan pengiriman
  6. Mengembangkan kecepatan
  Fleksibilitas 7. Kustomisasi
  8. Fleksibilitas volume

 

Biaya

Menurunkan harga dapat meningkatkan permintaan produk atau jasa, tetapi dapat juga menurunkan margin keuntungan jika produk atau jasa yang dihasilkan tidak dapat diproduksi dengan biaya rendah. Untuk bersaing dalam hal biaya, manajer operasi harus memperhatikan biaya tenaga kerja, material, sisa (scrap), serta biaya-biaya lain untuk mendesain suatu sistem yang dapat menurunkan biaya per unit produk atau jasa. Seringkali usaha untuk menurunkan biaya ini  harus dimulai dengan investasi tambahan dalam hal automatisasi mesin dan peralatan.

 

Kualitas

Prioritas persaingan  dalam hal kualitas meliputi desain dengan performa tinggi dan kualitas yang konsisten. Desain dengan performa tinggi meliputi fitur-fitur yang superior, tahan lama, dan ketersediaan layanan purna jual. Desain dengan performa tinggi menentukan tingkat kinerja operasi dalam membuat produk ataupun menyediakan jasa. Sebagai contoh, sistem operasi yang dijalankan Club Med, sebuah resort yang juga menyediakan entertainment, makan malam, rekreasi, dan fasilitas-fasilitas lainnya memiliki tingkat permintaan yang lebih tinggi daripada hotel-hotel tanpa fasilitas tambahan lainnya.

Kualitas yang konsisten mengukur frekuensi kesesuaian produk atau jasa dengan spesifikasinya.  Pelanggan menginginkan produk atau jasa yang memiliki kualifikasi seperti yang diinginkan. Misalnya, pelanggan sebuah bank pasti menginginkan bank tidak melakukan kesalahan dalam mencatat transaksi. Untuk berkompetisi berdasarkan kualitas, manajer operasi harus menentukan desain dan pengawasan operasi yang ketat untuk mengurangi kesalahan (error).

 

Waktu

Prioritas persaingan dalam hal waktu meliputi kecepatan pengiriman, ketepatan pengiriman, dan kecepatan pengembangan. Kecepatan pengiriman adalah waktu antara menerima pesanan pelanggan dan memenuhi pesanan tersebut. Waktu inilah yang disebut dengan lead time. Waktu pengiriman yang dapat diterima bervariasi, bisa satu tahun (untuk mesin-mesin yang kompleks dan customized), beberapa minggu (untuk menjadwalkan perjalanan wisata), ataupun dalam hitungan menit (untuk ambulans). Pabrikan dapat mempercepat waktu pengiriman dengan menyimpan persediaan. Perusahaan jasa juga dapat mempercepat waktu pengiriman dengan cara memiliki kapasitas lebih.

Ketepatan pengiriman mengukur frekuensi ketika waktu pengiriman yang dijanjikan terpenuhi. Pabrikan mengukur ketepatan pengiriman sebagai persentase terkirimnya pesanan pelanggan seperti yang telah dijanjikan dengan batasan 95 persen terpenuhi. Penyedia jasa, seperti supermarket seringkali mengukur ketepatan pengiriman sebagai persentase pelanggan yang menunggu di kasir selama kurang dari tiga menit.

Kecepatan pengembangan mengukur seberapa cepat suatu produk atau jasa baru diperkenalkan, yang berarti waktu dari timbulnya ide sampai dengan desain final dan produksi. Memperkenalkan suatu produk baru ke pasar berarti membawa perusahaan ke suatu wilayah persaingan yang seringkali sulit diatasi di tengah perubahan lingkungan bisnis yang sangat cepat. Kecepatan pengembangan ini sangat penting bagi industri fashion. The Limited, contohnya, dapat mendesain mode fashion baru, mengirimkan desain tersebut ke Hong Kong, memproduksi, dan mengirimkan kembali hasil produksi tersebut ke Amerika Serikat, serta memajang di toko-toko dalam waktu kurang dari 25 minggu.

Banyak perusahaan memfokuskan pada prioritas kompetitif pada kecepatan pengembangan dan kecepatan pengiriman. Kompetisi berdasarkan waktu membuat para manajer berhati-hati dalam mendefinisikan langkah-langkah dan waktu yang diperlukan untuk menyampaikan produk atau jasa. Selanjutnya, para manajer juga perlu untuk menganalisis setiap langkah untuk menentukan apakah waktu dapat dipersingkat tanpa mengurangi kualitas. Dalam suatu proses yang disebut dengan concurrent engineering, para insinyur desain, pemasar, pembeli, dan spesialis kualitas bekerja bersama untuk mendesain suatu produk atau jasa dan memilih proses produksi yang tepat.

 

Fleksibilitas

Prioritas persaingan dalam hal fleksibilitas meliputi kustomisasi dan fleksibilitas volume. Kustomisasi adalah kemampuan untuk memuaskan keinginan yang unik dari setiap pelanggan dengan cara mengubah-ubah desain produk  atau jasa. Kustomisasi produk atau jasa kadangkala digunakan untuk jangka waktu yang lama, kadangkala hanya untuk jangka waktu yang pendek. Seorang penata rambut dapat memberikan layanan dengan menata rambut sesuai keinginan pelanggannya, namun jasa yang diberikannya kadangkala tidak akan lama. Hal ini berlawanan dengan desain botol plastik yang digunakan oleh pabrik shampoo kemungkinan dapat berumur tahunan. Kustomisasi memiliki arti bahwa sistem operasi harus bersifat fleksibel dalam mengatasi keinginan unik pelanggan dan dalam mengubah desain.

Fleksibilitas waktu adalah kemampuan untuk menyelaraskan produksi dalam menyesuaikan dengan perubahan permintaan yang besar. Fleksibilitas volume merupakan kapabilitas operasi yang cukup penting untuk mendukung pencapaian prioritas kompetitif lainnya (misalnya kecepatan pengembangan atau kecepatan pengiriman). Waktu antara puncak permintaan dapat berupa tahunan, bulanan, atau dalam hitungan jam.

Anda telah mempelajari mengenai beberapa prioritas persaingan. Salah satu pertanyaan mendasar dalam hal ini adalah “mengapa perusahaan harus memilih diantara prioritas tersebut?”. “Mengapa perusahaan tidak melakukan semua prioritas tersebut?”. Dalam situasi tertentu, perusahaan dapat berimprovisasi untuk melaksanakan semua prioritas tersebut secara bersama-sama. Contohnya, dalam suatu pabrik, sampah yang terjadi karena kesalahan produksi dan pengerjaan ulang produk dihitung antara 20-30 persen biaya produk. Dengan mengurangi kerusakan dan meningkatkan kualitas, perusahaan dapat mengurangi biaya, meningkatkan produktivitas, sekaligus memangkas waktu pengiriman secara bersama-sama. Namun demikian, pemilihan salah satu prioritas kompetitif memerlukan trade off dengan bidang yang lain. Misalnya, meningkatkan kustomisasi produk atau memproduksi dengan desain berperforma tinggi akan meningkatkan biaya sekaligus meningkatkan harga. Oleh karena itu, perusahaan harus memilih salah satu atau beberapa prioritas tertentu saja.

 

Kompetisi Berbasis Waktu

Saudara mahasiswa, seperti telah Anda pelajari sebelumnya, waktu merupakan salah satu prioritas persaingan yang berkaitan dengan kecepatan dan ketepatan pengiriman, serta kecepatan pengembangan. Pembahasan kita berikutnya akan berkaitan dengan waktu karena kita akan berbicara mengenai lead time.

            Saudara mahasiswa, pelanggan pada semua pasar semakin bersifat time-sensitive. Dengan kata lain mereka memberikan penilaian lebih dalam hal waktu dan hal tersebut merefleksikan kebiasaan pembelian mereka. Selain itu, sebagai contoh pada pasar industri, pembeli cenderung untuk mendapatkan sumber dari pemasok dengan lead time yang paling pendek dan dapat memenuhi spesifikasi kualitas mereka. Pada pasar konsumen, pelanggan membuat pilihan mereka dari beberapa merek yang tersedia pada waktu tersebut. Hal yang perlu diperhatikan adalah apabila stok merek yang dipilih oleh pelanggan habis, maka pelanggan akan dengan cepat mencari merek penggantinya.

Pada masa yang lalu, seringkali yang terjadi adalah bila harga menjadi sebuah ukuran yang mempengaruhi keputusan pembelian. Sekarang ini, harga bukanlah satu-satunya komponen yang diperhatikan oleh pelanggan. Harga menjadi sesuatu yang penting bagi pelanggan, namun “biaya dari waktu” juga telah menjadi prioritas pelanggan. Biaya dari waktu adalah sebuah biaya tambahan yang harus diperhatikan ketika pelanggan menunggu kedatangan barang  ataupun mencari pilihan yang lain. Produsen harus memperhatikan hal ini, karena semakin lama konsumen menunggu barang yang diinginkan, akan semakin cepat dia berpindah ke produk lainnya.

Terdapat banyak tekanan yang mengarah kepada pertumbuhan pasar yang bersifat sensitif terhadap waktu, namun yang paling signifikan adalah :

1.  Pemendekan siklus hidup

2.  Kebutuhan konsumen untuk mengurangi persediaan

3. Ketidakstabilan pasar

 

PENGERTIAN LEAD TIME

Dari sudut pandang konsumen, hanya ada satu lead time yaitu waktu yang dibutuhkan dari pemesanan sampai ke pengiriman. Jelas sekali pandangan konsumen tersebut merupakan variabel persaingan yang sangat penting ketika semakin banyak persaingan. Namun demikian, hal tersebut hanya menggambarkan sebagian dari sudut pandang lead time. Hal yang tak kalah pentingnya adalah lead time yang dilihat dari sudut pandang pemasok, yaitu waktu yang dibutuhkan untuk mengubah pesanan menjadi pemasukan dalam bentuk tunai dan juga jumlah waktu yang dibutuhkan untuk menjadikan modal usaha dari hasil pembayaran konsumen.

1. Siklus Pemesanan ke Pengiriman

Dari sudut pandang pemasaran, waktu yang diperlukan dari penerimaan pesanan menuju ke pengiriman (biasa disebut sebagai order cycle time/OCT) sangatlah penting. Pada lingkungan just in time saat ini, lead time yang pendek merupakan sumber utama untuk mendapatkan keunggulan kompetitif. Hal yang sama pentingnya adalah  ketahanan atau kekonsistenan dari lead time tersebut. Hal yang sering diperbincangkan adalah bahwa keandalan pengiriman lebih penting dari lamanya siklus pemesanan. Dampak yang terjadi akibat kegagalan pengiriman yang tepat waktu lebih ringan daripada kebutuhan untuk pemesanan barang tersebut kembali. Namun demikian, lead time yang lama akan membutuhkan peramalan jangka panjang.

Tiap tahapan dalam OCT memerlukan waktu. Karena adanya bottleneck, ketidakefisienan proses dan fluktuasi pada jumlah pesanan yang ditangani menyebabkan adanya beberapa variasi yang dapat dipertimbangkan untuk menyelesaikan aktivitas pesanan tersebut. Efek yang dapat ditimbulkan dari kesalahan rangkaian proses ini dapat menyebabkan berkurangnya kepercayaan karena lamanya proses pengiriman.

2. Siklus cash to cash

Seperti telah Anda pelajari sebelumnya, perhatian mendasar dari sebuah organisasi adalah: “berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengubah sebuah pesanan menjadi uang tunai?”. Pada kenyataannya masalah yang ada bukan hanya pada berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memproses suatu pesanan dan menerima pesanan, tetapi juga sepanjang apa pipeline dari pencarian sumber bahan baku sampai ke produk jadi, karena melalui pipeline tersebutlah sumber daya yang ada dikonsumsi dan modal kerja yang ada digunakan.

Pada saat ketika pesanan diterima, maka proses akan dimulai. Keputusan–keputusan penting segera dibuat. Dimulai dengan  pengadaan bahan dan komponen pendukung, diproses, dirakit, sampai dengan proses distribusi akhir. Dalam rangkaian produksi dan distribusi ini akan memerlukan waktu. Waktu tersebut akan terepresentasi oleh jumlah hari sebuah persediaan berada pada pipeline baik itu dalam bentuk bahan baku, proses kerja, persediaan sementara atau waktu yang dibutuhkan untuk memproses pemesanan, dan juga waktu yang dihabiskan pada proses produksi, waktu antrian ataupun bottleneck dan sebagainya. Pengaturan pada keseluruhan pipeline inilah yang menjadi kajian utama pada manajemen logistik lead time.

Seperti yang telah Anda pelajari, semakin panjang pipeline dari bahan baku sampai ke pengguna terakhir berarti semakin kurang responsif terhadap permintaan sistem tersebut. Akan jadi permasalahan apabila pipeline yang panjang tersebut tidak dapat menampilkan gambaran permintaan akhir sehingga akan terdapat kesulitan untuk menghubungkan proses produksi dan keputusan pengadaan dengan kebutuhan pasar. Selain itu kita juga akan menemukan sebuah lingkungan yang dibangun sebagai penyangga pada setiap langkah pada rantai pasok. Perkiraan yang biasa dilakukan menghasilkan suatu langkah yang disarankan yaitu jumlah safety stock yang terdapat pada pipeline, bervariasi sesuai dengan akar pangkat dua dari panjang pipeline.

Untuk mengatasi masalah-masalah tersebut dan memastikan waktu respon yang tepat untuk mengatasi ketidakstabilan permintaan dibutuhkan sebuah pendekatan yang baru dan mendasar pada manajemen lead time.

Iklan

Tentang Triyanto Banyumasan

Mencoba Tersenyum di saat marah itu perlu
Pos ini dipublikasikan di Manajemen Rantai Pasokan dan tag , , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke LEAD TIME

  1. suer berkata:

    intinya aja jelasin. ngopas mah kkyk gni.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s